Ilustrasi Waterboom. Foto Istimewa

Intainews.com:Pemerintah Desa Peunaga Pasi, Kecamatan Meueubo, Kabupaten Aceh Barat berhasil meraup keuntungan sebesar Rp 30 juta per tahun dari pengelolaan wahana bermain anak jenis waterboom. Waterboom ini dibangun dari dana desa pada tahun 2018 lalu, dengan alokasi anggaran mencapai Rp 380 juta.

“Kami sangat bersyukur dengan alokasi dana desa, saat ini kami telah berhasil mendatangkan pendapatan asli desa [PAD] untuk meningkatkan pendapatan di desa,” kata Kepala Desa Peunaga Pasi, Kecamatan Meureubo, Kabupaten Aceh Barat, Anwar Diwa.

Ide pembangunan wahana bermain anak tersebut diperoleh berdasarkan hasil musyawarah bersama kalangan masyarakat di desa. Mereka memutuskan untuk membangun sarana yang mendatangkan pendapatan bagi masyarakat dan desa.

Dampak dari pembangunan tempat bermain ini, juga telah menciptakan lapangan kerja baru bagi masyarakat di desa. Sebab, pekerja di wahana bermain ini 100 persen warga desa yang selama ini belum memiliki pekerjaan tetap.

Karena berhasil mengelola dana desa sebagai salah satu sumber pendapatan masyarakat, aparatur desa dalam tahun ini kembali mengalokasikan dana sebesar Rp 200 juta yang bersumber dari dana desa untuk membangun wahana lainnya.

Sampai saat ini jumlah pengunjung yang datang ke lokasi wisata tersebut setiap pekannya selalu ramai, termasuk pada hari biasa. “Dana desa telah mengubah desa kami menjadi desa wisata yang ada di Aceh Barat, kami berterima kasih kepada pemerintah,” kata Anwar Diwa menambahkan. *rpo