Simalungun-Intainews.com:Longsor yang menggerus ruas jalan provinsi penghubung Kabupaten Simalungun, Tanah Karo dan Dairi serta Kota Pematangsiantar di Pamatang Raya, Kecamatan Raya, Kabupaten Simalungun, Sumatera Utara (foto).

Saat ini untuk mengantisipasi terjadinya kecelakaan terhadap pengguna jalan, di sekitar ruas jalan yang longsor dibuat goni berisi pasir, sehingga pengguna jalan mengetahui ada kerusakan jalan.

Sekitar dua pekan lalu badan jalan yang berjarak hanya sekitar 500 meter dari komplek kantor bupati Simalungun itu tergerus longsor baru sepanjang 5 meter, dan saat ini sudah mencapai 10 meter, dengan kedalaman 15 meter.

Warga setempat dan pengguna jalan berharap Pemerintah Provinsi Sumatera Utara (Pemprovsu) memberikan perhatian menangani kerusakan jalan penghubung kabupaten Simalungun dengan 4 kabupaten kota tersebut.

Tokoh pemuda di Kecamatan Raya, Very Saragih berharap longsor jalan provinsi di Pamatang Raya segera ditangani, sehingga tidak mengganggu mobilitas masyarakat, khususnya menjelang Natal dan Tahun Baru.

“Masyarakat Simalungun berharap perbaikan kerusakan jalan provinsi di Pamatang Raya yang sudah hampir menggerus setengah badan jalan menjadi perhatian Gubernur Sumatra Utara. Karena jika tidak cepat ditangani bisa mengganggu kelancaran transportasi, apalagi sudah mendekati Natal dan Tahun Baru,” sebut Very, Rabu 5 Desember 2018.

Kepala Dinas Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Pemkab Simalungun, Benny Saragih yang dikonfirmasi mengatakan penanganan kerusakan jalan provinsi merupakan kewenangan Pemprovsu. Pihaknya menurut Benny sudah berkordinasi dengan Pemprovsu untuk perbaikan kerusakan jalan tersebut.

“Sudah dikoordinasikan dengan Pemprovsu kerusakan jalan provinsi di Pamatang Raya, dan kita juga mengharapkan bisa segera ditangani,” ujar Benny. *mbc