OPD dan Camat rapat bersama di Kantor Bupati terkait pencegahan, sebaran Covid 19.foto/ist.
Asahan-Intainews.com : Mengacu Surat Edaran Menteri Pendidikan dan Kebudayaan RI, Pemkab Asahan melalui Kepala Dinas Pendidikan Asahan Drs Sofian, Marpaung MPd, mengeluarkan  Surat Edaran Nomor 423.5/0991-Pem SD/2020 perihal pencegahan perkembangan dan penyebaran Covid-19 dilingkungan satuan pendidikan, hal itu disampaikan Sofian usai rapat bersama OPD membahas sebaran Covid 19.
Sofian mengatakan, bahwa ada beberapa langkah yang diambil Pemkab Asahan terkait mencegah resiko penularan infeksi COVID-19 yaitu kegiatan belajar mengajar di seluruh satuan pendidikan di Kabupaten Asahan digantikan dengan sistem penugasan atau sistem pembelajaran online/daring di rumah masing-masing sejak 18-31 Maret 2020 dan kembali aktif belajar di sekolah tanggal 3 April 2020.
Sementara untuk materi pembelajaran bagi siswa selama di rumah dengan bantuan pengawasasn dari orang tua siswa dapat di akses melalui laman belajar.kemendikbud.go.id, ujarnya.
Ditempat yang sama, Direktur RSUD HAMS Kusaran dr Edi menghimbau kepada masyarakat agar tetap bersikap tenang, tidak panik, tidak berlebihan membeli kebutuhan dan tidak menimbun bahan kebutuhan pokok serta menjaga kesehatan dengan menerapkan perilaku hidup bersih dan sehat dalam kehidupan sehari-hari.
Saat ini Pemkab Asahan juga telah melakukan antisipasi awal seperti menyediakan 1 ruangan khusus untuk penderita corona di RSUD HAMS dengan dokter yang standby 24 jam setiap harinya, serta menghimbau masyarakat bila merasa ada gejala batuk, sesak napas dan demam untuk segera menghubungi call center Dinas Kesehatan Kabupaten  Asahan di Nomor 119.harap Edi.Inc-Ade.