Boydo HK Panjaitan. Foto Istimewa

Medan-Intainews.com:Berdasarkan Peraturan Walikota Medan Nomor 65 tahun 2018, penarikan pajak reklame diserahkan kepada Dinas Penanaman Modal Pelayanan Terpadu Satu Pintu (DPMPTS) sejak November 2018, yang selama ini ditangani Badan Pengelola Pajak dan Retribusi Daerah (BPPRD), Selasa 9 April 2019.

Menyikapi hal ini, Ketua Komisi III DPRD Kota Medan, Boydo HK Panjaitan, meminta Walikota Medan untuk mengubah Peraturan Walikota (Perwal) Nomor 65 tahun 2018 tersebut, karena dianggap tidak sinkron dalam melakukan tugas pokok dan fungsi DPMPTSP.

“Walikota harus merngubah Perwal itu. Ini sudah salah kamar,” tegas Boydo didampingi Jangga Siregar dan Zulkifli Lubis, usai rapat dengar pendapat (RDP) dengan DPMPTSP dan BPPRD. Seharusnya, kata Boydo, DPMPTS fokus terhadap pelayanan perizinan terpadu dan bukan dibebani target Pendapatan Asli Daerah (PAD).

“Dalam Permendagri No.138, DPMPTSP tidak ada dibebani target PAD, hanya fokus untuk pelayanan perizinan. Seharusnya, Perwal yang dikeluarkan tidak bertentangan dengan peraturan diatasnya,” ujar Boydo. Sama halnya dengan BPPRD, sebut Boydo, harus mengurus dan mengelola segala bentuk pajak dan retribusi. Dalam PP 18 tahun 2016 tentang Organisasi Perangkat Daerah jelas tentang tupoksi masing-masing OPD.

“Kita juga heran, kok masih ada retribusi di OPD-OPD lain. Janganlah retribusi ini menjadi ajang “bagi-bagi kue”. Sudahlah, serahkan saja kembali kepada OPD yang berwenang menanganinya. Untuk pajak dan retribusi, itu urusan BPPRD dan segala bentuk perizinan urusan DPMPTSP,” ungkap Boydo yang politisi Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan ini.

Sementara anggota Komisi III, Zulkifli Lubis, meminta Pemko Medan untuk mensegerakan Peraturan Daerah (Perda) Penyelenggaraan Reklame. “Perda penyelenggaraan reklame ini jangan dilama-lamakan. Perda itu nantinya bukan hanya menata reklame, tetapi juga semakin memperjelas PAD Kota Medan dari sektor ini,” katanya. *Inc-03