Yogyakarta-Intainews.com:Masjid Jogokariyan, Yogyakarta, Minggu 27 Januari 2019 diganggu oleh sekelompok oknum yang mengenakan atribut parpol. Informasi dihimpun Intainews hingga Senin 28 Januari 2019, penyerang melakukan pelemparan batu oleh sekelompok orang yang mengendarai sepedamotor (foto).

“Mereka melempari batu saat pengurus tengah melakukan rapat,” kata pengurus masjid, Ustadz Salim A Fillah. Kondisi sekitar masjid sudah diamankan, barang bukti dikumpulkan untuk meneruskan kepada penegak hukum.

Kericuhan antara sekelompok orang yang menggunakan atribut Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) dan pemuda Masjid Jogokariyan, Yogyakarta, terjadi Minggu Ahad 27 Januari 2019. Kedua pihak sepakat untuk menyelesaikan kericuhan tersebut secara damai dan kekeluargaan.

Tokoh Masjid Jogokariyan, Ustaz Jazir ASP mengatakan, kericuhan berawal ketika massa PDIP melintas di Jalan DI Panjaitan, Mantrijeron, Kota Yogyakarta, usai menghadiri kegiatan di Mandala Krida.

“Sekitar pukul 16.05, massa melintas di depan Masjid Jogokariyan, dan sempat merusak bendera dan spanduk di sekitar masjid, serta membleyer-bleyer sepeda motor (memainkan gas sepeda motor berulang-ulang), sehingga menimbulkan suara rebut dan brisik di dekat Masjid Jogokariyan,” ujar Ustaz Jazir kepada wartawan, Senin 28 Januari 2019.

Setelah mendengar kebisingan mereka, sejumlah pemuda Masjid Jogokariyan pun keluar dari masjid itu dan menghadang serta mengejar massa tadi. Maka terjadilah cekcok mulut. Ketegangan di antara kedua belah pihak pun tak terhindarkan.

“Berikutnya, pihak koramil dan polsek setempat mencoba melerai. Babinsa Koramil 09/MJ Serka Suyatno dan Babinkamtibmas Polsek Mantrijeron turun ke lokasi kejadian,” jelasnya.
Memasuki pukul 17.15 WIB sore hari (27/1), kedua belah kubu difasilitasi oleh pihak-pihak yakni Bawaslu, Polsek Mantrijeron dan Koramil 09/MJ. Mediasi berlangsung di Pendopo Kecamatan Mantrijeron.

Turut hadir di sana, yakni Camat Mantrijeron, Kapolsek Mantrijeron, Danramil 09/MJ, Bawaslu, Panwas Kecamatan Mantrijeron, Ustadz M Fanni Rahman selaku ketua Takmir Masjid Jogokariyan.

“Hadir juga Ketua DPC PDIP Kecamatan Mantrijeron yang juga calon legislatif DPRD Kota Yogyakarta, Junianto. Terakhir, Ketua FJI DI Yogyakarta, Darrohman,” ucapnya. Upaya mediasi itu dijeda ketika azan maghrib berkumandang. Selanjutnya, perundingan itu diteruskan sejak pukul 18.45 WIB di ruang kantor Kecamatan Mantrijeron. Ada beberapa butir sebagai hasil mediasi itu.

Camat Mantrirejon meminta masalah yang terjadi pada Ahad 27 Januari 2019 sore itu dapat diselesaikan oleh kedua belah pihak sebagai sama-sama anak bangsa dan warga masyarakat.

Ustaz Jazir melanjutkan, Kapolsek Mantrijeron juga menghendaki agar musyawarah dapat menyelesaikan masalah tersebut, sehingga wilayah Mantrijeron dapat menjadi rukun seperti sedia kala. Keinginan yang sama juga disampaikan Danramil 09/Mantrijeron yang berharap permasalahan ini selesai malam itu juga dan tidak melebar lebih jauh, khususnya di Kota Yogyakarta.

Ketua Takmir Masjid Jogokariyan, Ustaz M Fanni Rahman kemudian meminta pihak PDIP atas nama Saudara Kelinci untuk meminta maaf. Ustaz Fanni juga meminta Junianto, yang merupakan caleg PDIP untuk menjembatani antara pihak Kelinci dan jamaah Masjid Jogokariyan. Junianto langsung menyanggupi permintaan tersebut.

“Saya sebagai yang dituakan di DPC PDIP Mantrijeron, apabila ada suatu hal yang salah (dalam pandangan) di antara teman kita dari jamaah Masjid Jogokariyan, saya meminta maaf yang sebesar-besarnya. Kita berharap, ke depan semua antarwarga bisa bersilaturahmi dengan baik, kata Junianto.

Selanjutnya, ungkap Ustadz Jazir situasi sudah kembali kondusif di sekitar Masjid Jogokariyan sejak Ahad (27/1) malam, yakni setelah mediasi berjalan lancar. “Sudah kondusif sekarang. Cuma, kita siaga saja. Artinya, kita biasa-biasa saja, tetapi siap,” ucapnya. *rep-Inc-20.