Seorang wanita Iran, dengan mengenakan masker setelah wabah virus corona melanda, berjalan sambil berbicara di telepon, di Teheran, Iran. (Foto diambil dari Antara)

Serbuan corona semakin mengganas. Di Iran terctat, setiap 10 menit satu orang tewas  diakibatkan virus tersebut, kata kementerian kesehatan, Kamis (19/3), sementara jumlah total kematian di negara itu naik menjadi 1.284.

“Berdasarkan informasi kami, setiap 10 menit satu orang meninggal karena virus corona dan setiap satu jam sekitar 50 orang tertular virus tersebut di Iran,” kata juru bicara Kementerian Kesehatan Iran, Kianush Jahanpur, di Twitter.

Wakil Menteri Kesehatan Iran Alireza Raisi mengatakan jumlah pengidap COVID-19 di Republik Islam itu sudah mencapai 18.407 orang.

Pemerintah telah memerintahkan agar sekolah-sekolah dan universitas ditutup serta acara olahraga, kebudayaan dan agama dilarang digelar. Iran juga telah menutup empat tempat suci Syiah.

Virus corona juga mengganggu perayaan Tahun Baru Nowruz, yang dimulai pada Jumat, di Iran. Pihak berwenang telah meminta masyarakat untuk tinggal di rumah dan tidak bepergian selama masa liburan untuk membantu menahan penyebaran COVID-19.

“Dengan 149 kematian baru dalam 24 jam terakhir ini, total jumlah kematian karena virus itu sudah mencapai 1.284. Celakanya, ada 1.046 kasus baru infeksi sejak kemarin,” kata Raisi dalam siaran di stasiun televisi negara.

Kepala badan energi nuklir Iran Ali Akbar Salehi mengatakan kepada stasiun televisi negara pada Kamis bahwa perayaan tahunan program nuklir Iran bulan depan tidak akan diadakan karena wabah virus corona. (Sumber Antara)