Anggota Kongres AS, Ilhan Omar.Foto Istimewa

Washington-Intainews.com:Anggota Kongres Amerika Serikat (AS) Rashida Tlaib dan Ilhan Omar mengecam Arab Saudi yang mengecam 37 warganya yang dituduh terlibat terorisme. Mereka mendesak Pemerintah AS menangguhkan penjualan peralatan militer kepada Saudi.

Tlaib, yang merupakan anggota Kongres keturunan Palestina-Amerika pertama di negara tersebut, secara khusus melayangkan kritiknya kepada Putra Mahkota Arab Saudi Pangeran Mohammed bin Salman (MBS).

“Tahun ini, dia telah membunuh 100 orang. Setidaknya tiga hari para remaja ditangkap dan disiksa dalam pengakuan palsu. Dia membunuh mereka karena menghadiri aksi protes! Pikirkan tentang hal itu,” kata Tlaib melalui akun Twitter pribadinya, dikutip laman Al Araby, Rabu (24/4).

Omar menyebut eksekusi mati 37 warga Saudi sebagai peristiwa mengerikan. “Kita harus berhenti menjual senjata kepada Saudi dan berhenti mendukung kebrutalan ini,” kata Omar.
Ke-37 warga Saudi yang dieksekusi adalah pria. Menurut Badan Pers Saudi, mereka dieksekusi karena mengadopsi pemikiran teroris dan ekstremis.

Mereka juga dituding memiliki niatan untuk membentuk sel-sel teroris dengan tujuan merusak serta mengganggu stabilitas keamanan. Organisasi hak asasi manusia Amnesty International menyebut dari 37 warga yang dieksekusi, 32 orang di antaranya berasal dari minoritas Syiah.

Amnesty mengklaim mereka telah menjadi sasaran peradilan palsu. Mereka disiksa untuk dipaksa memberi keterangan sesuai dengan tuduhan yang dilayangkan otoritas Saudi.
Di antara mereka yang dieksekusi, salah satunya diketahui bernama Abdulkareem Al Hawaj. Remaja berusia 16 tahun itu ditangkap karena dituduh terlibat dalam gerakan protes antipemerintah.