Pasutri,Nurhadi dan Sari Murniasih. Foto Istimewa

Jakarta-Intainews.com:Pengadilan Negeri (PN) Cibinong, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, memvonis mati pasangan suami istri (pasutri) kasus mayat dalam drum, yakni Muhammad Nurhadi dan Sari Murniasih, Selasa 23 April 2019.

Keduanya terbukti melakukan pembunuhan terhadap Muhammad Abdullah Fithri Setiawan alias Dufi. Sedangkan satu terdakwa lainnya, Dasep, divonis hukuman penjara selama 10 tahun.

“Sudah beberapa kali sidang, hari ini pembacaan putusan. Jadi inti dari putusan tersebut untuk terdakwa Nurhadi dan Sari Murniasih itu dijatuhkan putusan mati. Untuk terdakwa atas nama Dasep itu dijatuhkan hukuman selama 10 tahun,” ujar Juru Bicara PN Cibinong, Chandra Gautama.

Chandra menjelaskan, Nurhadi dan Sari dihukum mati karena berperan sebagai aktor utama pembunuhan Dufi, yang ditemukan telanjang dalam drum di Klapanunggal, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, 18 November 2018.

Muhammad Abdullah Fithri Setiawan alias Dufi, korban pembunuhan Pasutri. Foto Istimewa

“Dari tingkat kejahatan pidananya, karena sudah dianggap sadis oleh majelis hakim maka putusan mati. Tentu majelis yang mempunyai pertimbangan khusus suatu perkara,” tambah dia.

Fakta-fakta yang terungkap dalam persidangan, Nurhadi dan Sari menghabisi nyawa Dufi di kontrakannya di Gunung Putri Kabupaten Bogor. Keduanya menusuk dua kali dada kiri Dufi menggunakan pisau.

“Sehingga menyebabkan matinya Dufi. Sedangkan Dasep diputus 10 tahun karena hanya membantu membawa mayat saja,” kata Chandra. Sementara, kuasa hukum ketiga terdakwa, Ramli M Sidik, mengatakan akan mengajukan banding atas putusan pengadilan ini.

“Tiga-tiganya (terdakwa), kita akan ajukan banding. Kita diberi waktu tujuh hari untuk menentukan langkah hukum,” kata Ramli usai sidang putusan yang dipimpin Ketua Majelis Hakim, Ben Ronal Situmorang. * kpn